Muliakanlah Tuhan Dengan Hidup Kita


Roma 12:1; Filipi 1:20Bersyukur

Dulu, di kota ini ada banyak tempat untuk membakar hidup-hidup para janda. Bahkan, anak-anak kecil pun dipersembahkan kepada dewa “air suci” dengan cara membuangnya ke Sungai Gangga yang dianggap suci dan membiarkan mereka mati lemas atau dimakan buaya.

Kolkata adalah nama kota itu, terletak di India, tepatnya di tepi muara Sungai Gangga.

Tidak jauh dari kota itu, ada sebuah kota kecil namanya Serampore. Di Serampore pernah ada sebuah percetakan Alkitab yang biasa disebut “Pabrik Firman Hidup Di Tepi Sungai Gangga”.

Produk pabrik itu tersebar luas ke seluruh India, bahkan ke negeri-negeri lain, termasuk pulau Jawa. Walau persentase orang India yang percaya sepenuhnya akan berita Injil itu agak kecil, namun beritanya telah membawa pengaruh besar terhadap cara hidup rakyat. Lambat-laun adat yang membawa maut itu terkikis habis. Selama tahun 1800-1832, pabrik itu telah memproduksi Alkitab dalam enam bahasa.

“Pabrik Firman Hidup Di Tepi Sungai Gangga” itu dipelopori oleh William Carey. Walau pendidikan awalnya sangat kurang, tetapi Carey dengan gigih mencari ilmu. Sering kali ia bekerja di bengkel sepatu dengan sebuah buku di sampingnya. Tanpa guru dan kuliah, ia belajar bahasa asli Alkitab dan beberapa bahasa modern. Bahkan ia membuat peta dunia dari kulit binatang yang biasa dipakainya untuk membuat sepatu.

Di peta itu ia menandai bangsa-bangsa yang belum mendengar keselamatan di dalam Yesus. Lambat-laun Carey berhasil mengembalikan pandangan orang Kristen di sekitarnya kepada pandangan yang benar, yaitu bahwa Amanat Agung Tuhan Yesus berlaku sepanjang abad.

Akhirnya, tahun 1792 jemaat Gereja Baptis di Inggris mengumpulkan dana sehingga mereka dapat mengutus Carey ke India. Di sana Carey mengabdikan diri untuk melayani dan menerjemahkan Alkitab ke berbagai bahasa. Meski banya tantangan, namun Carey selalu berusaha menyelesaikan pekerjaannya dengan segala kemampuannya. Tuhan pun menolong Carey dan beberapa rekannya membuka percetakan Alkitab itu.

Kini “Pabrik Firman Hidup Di Sungai Gangga” yang mereka dirikan itu sudah tidak ada lagi. Tetapi firman itu sendiri masih hidup sampai sekarang. Orang Kristen India yang setia selalu membawa firman ini ke mana saja mereka berada dan berhasil mengikis kebiasaan-kebiasaan buruk masyarakat.

Hati yang rindu untuk memuliakan Tuhan dengan melakukan pekerjaanNya seharusnya dimiliki oleh setiap kita umat tebusan Tuhan. Pasalnya, panggilan itu bukan hanya ditujukan kepada William Carey, tetapi kepada setiap orang percaya.

Sebagai manusia, tidak salah kalau kita mempunyai impian-impian yang hendak kita capai. Tetapi, alangkah indahnya kalau di setiap impian kita, atau bahkan keberhasilan kita, terselip sebuah misi untuk membawa Kabar Sukacita kepada setiap orang. Itulah bagian dari ibadah yang sejati, yang memuliakan Tuhan dengan tubuh yang dipersembahkan untuk pekerjaan Tuhan.

“Orang Kristen sejati akan memuliakan Tuhan dengan cara memberi diri untuk melakukan pekerjaan Tuhan”

Ayo komentari Artikel di atas guys :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s