7 Ciri Khas Nabi Palsu


Menurut definisi umum, nabi adalah seorang manusia yang menerima wahyu Tuhan, dan wahyu yang dimaksud bisa berupa penglihatan (vision) maupun suara (audible) yang memang berasal dari Sang Pencipta, Allah Yang Mahakuasa, oleh karena itu, definisi yang mungkin lebih tepat untuk “Nabi Palsu” adalah orang yang merasa mendapat wahyu dari Tuhan, entahkah dia merasa menerima dari malaikat maupun langsung dari Tuhan, padahal sebenarnya “wahyu” tersebut tidak berasal dari Tuhan. Sepintas penerimaan wahyu dan “wahyu” tersebut mungkin nampak sama, yaitu melalui suatu proses “supranatural” yakni fenomena spiritual tertentu, namun jika diteliti dan dikaji lebih lanjut mengenai kandungan pesan yang dibawa oleh  wahyu dan “wahyu” tersebut akan ternyata berbeda dengan kehendak Allah, yang dalam hal ini kita pakai Alkitab sebagai referensi terpercaya.

Artikel ini dibuat tidak bertujuan untuk mendiskreditkan agama tertentu, namun kiranya boleh menjadi pertimbangan bagi para pencari kebenaran, oleh karena jika seseorang secara sadar atau tidak sadar mengikuti wahyu palsu, maka akan dapat berakibat cukup fatal yang membuatnya tersesat sehingga jauh atau semakin jauh dari kasih karunia Allah. Apapun definisi tentang keselamatan. misalnya, namun berada di atas suatu “jalan” yang benar merupakan suatu kondisi awal atau “infrastruktur” penting untuk bagaimana seseorang dapat memulai suatu kehidupan beriman yang akan membawanya pada keselamatan jiwa.

Alkitab LAI sebut frase  “nabi palsu” sebanyak dua belas kali.

Jika Anda search frase “nabi palsu” di Alkitab LAI, akan dijumpai sebanyak 12 kali frase itu muncul.

7 Ciri Khas Nabi Palsu:

“Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu yang datang kepadamu dengan menyamar seperti domba, tetapi sesungguhnya mereka adalah serigala yang buas. Dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka. Dapatkah orang memetik buah anggur dari semak duri atau buah ara dari rumput duri? Demikianlah setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik, sedang pohon yang tidak baik menghasilkan buah yang tidak baik. Tidak mungkin pohon yang baik itu menghasilkan buah yang tidak baik, ataupun pohon yang tidak baik itu menghasilkan buah yang baik. ” (Matius 7:15-18)

Ciri 1: Dia (mereka) hanya menginginkan sesuatu yang dapat dinikmati dari umat atau jemaat (seperti serigala yang ingin menikmati daging kambing).

Ciri 2: Dia (mereka) tidak memberikan pengajaran maupun contoh kehidupan  yang sifatnya membangun atau mensejahterakan kehidupan rohani umat atau jemaat (pohon tanpa buah yang baik untuk dinikmati)

Banyak nabi palsu akan muncul dan menyesatkan banyak orang. Dan karena makin bertambahnya kedurhakaan, maka kasih kebanyakan orang akan menjadi dingin.” (Mat 24:11-12)

Ciri 3: Dia (mereka) memberi pengajaran yang menyesatkan umat atau jemaat, yang berdampak tumbuhnya kedurhakaan umat atau jemaat sebagai akibat mentaati ajaran “nabi” tersebut, entahkah itu berupa tindakan “violence” , kekerasan, kebengisan, yang justru terjadi karena ketaatan pada ajaran palsu tersebut. Di bawah kondisi ini, orang-orang tidak lagi mempunyai kasih kepada sesama, oleh karena kasih itu telah menjadi dingin oleh sebab “racun” dari pengajaran sesat (wahyu palsu) sang Nabi Palsu

Sebab Mesias-mesias palsu dan nabi-nabi palsu akan muncul dan mereka akan mengadakan tanda-tanda yang dahsyat dan mujizat-mujizat, sehingga sekiranya mungkin, mereka menyesatkan orang-orang pilihan juga. (Mat 24:24)

Ciri 4: Dia (mereka) mungkin saja dapat melakukan “mujizat” yaitu sesuatu kejadian supranatural tertentu tetapi yang jelas bukan dilakukan oleh Roh Kudus.  Mujizat palsu inilah yang dalam taraf tertentu membuat umat atau jemaat menyangka bahwa dia (mereka) merupakan nabi Tuhan sehingga diikuti. Bahkan orang-orang pilihan ada juga yang dapat disesatkannya.

Sebagaimana nabi-nabi palsu dahulu tampil di tengah-tengah umat Allah, demikian pula di antara kamu akan ada guru-guru palsu. Mereka akan memasukkan pengajaranpengajaran sesat yang membinasakan, bahkan mereka akan menyangkal Penguasa yang telah menebus mereka dan dengan jalan demikian segera mendatangkan kebinasaan atas diri mereka.  Banyak orang akan mengikuti cara hidup mereka yang dikuasai hawa nafsu, dan karena mereka Jalan Kebenaran akan dihujat. Dan karena serakahnya guru-guru palsu itu akan berusaha mencari untung dari kamu dengan ceritera-ceritera isapan jempol mereka. Tetapi untuk perbuatan mereka itu hukuman telah lama tersedia dan kebinasaan tidak akan tertunda. (2 Ptr 2:1-3)

Ciri 5: Menyangkali penebusan Yesus Kristus.

Ciri 6: Hidup dalam hawa nafsu.

Ciri 7: Oleh pengajaran sesatnya, umat (jemaat) akan menghujat (menghina) Jalan Kebenaran.

Nabi Palsu mungkin saja bisa berasal dari kalangan Kristen sendiri, maupun di luar Kristen.

Kesimpulan:

7 Ciri Khas Nabi Palsu:

  1. Dia (mereka) hanya menginginkan sesuatu yang dapat dinikmati dari umat atau jemaat (seperti serigala yang ingin menikmati daging kambing).
  2. Dia (mereka) tidak memberikan pengajaran maupun contoh kehidupan  yang sifatnya membangun atau mensejahterakan kehidupan rohani umat atau jemaat (pohon tanpa buah yang baik untuk dinikmati)
  3. Dia (mereka) memberi pengajaran yang menyesatkan umat atau jemaat, yang berdampak tumbuhnya kedurhakaan umat atau jemaat sebagai akibat mentaati ajaran “nabi” tersebut, entahkah itu berupa tindakan “violence” , kekerasan, kebengisan, yang justru terjadi karena ketaatan pada ajaran palsu tersebut. Di bawah kondisi ini, orang-orang tidak lagi mempunyai kasih kepada sesama, oleh karena kasih itu telah menjadi dingin oleh sebab “racun” dari pengajaran sesat (wahyu palsu) sang Nabi Palsu.
  4. Dia (mereka) mungkin saja dapat melakukan “mujizat” yaitu sesuatu kejadian supranatural tertentu tetapi yang jelas bukan dilakukan oleh Roh Kudus.  Mujizat palsu inilah yang dalam taraf tertentu membuat umat atau jemaat menyangka bahwa dia (mereka) merupakan nabi Tuhan sehingga diikuti. Bahkan orang-orang pilihan ada juga yang dapat disesatkannya.
  5. Dia (mereka) menyangkali atau tidak mengakui penebusan dosa oleh Yesus Kristus.
  6. Dia (mereka) hidup dalam hawa nafsu.
  7. Dia (mereka) memberikan pengajaran sesat, dan oleh pengajaran sesatnya itu, umat (jemaat) akan menghujat (menghina) Jalan Kebenaran.

Sumber klik disini

One response to “7 Ciri Khas Nabi Palsu

  1. Amin
    TUHAN JESUS membErkati IMAN kita sekaLian*

Ayo komentari Artikel di atas guys :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s